Selasa, 10 Maret 2015

Pondok Pesantren Terbaik, Darul-Mustafa, Tarim, Hadramaut, YAMAN

Metode pembelajaran Darul-Mustafa, Tarim, Hadramaut, YAMAN
Dar Al-Mustafa Memiliki 4 Sistem Metode Pembelajaran:
1. Sistem Metode Marhala
2. Sistem Metode Husus menghafalan Alqur`an Al-Qur`an
3. Sistem Metode Mud’dah (Pembelajaran Dalam Masa Waktu Tertentu)
4. Sistem Metode Lughoh (Kelas Khusus Belajar Bahasa Arab)

1. Sistem Metode Marhala Memiliki 4 Tingkatan, Yaitu :
1.    Ibtidaiyah Selama 1 tahun
2.    I`dadiyah  Selama 2 tahun
3.    Tsanawiyah Selama  3 tahun
4.    Jami`ah  Selama 4 tahun

.
Metode Pembelajaran “Ibtidaiyah”
Dar Al-Mustafa,Tarim,Hadramawt
•    Al-Qur’anul Karim
1) Membaca (Tilawah) =  Membaca Al-Qur’an (Secara Keseluruhan) Dengan Hukum Tajwid.
2) Menghafal (Hifd) = Menghafal 2 Juz Al-Qur’an (Juz 29&30) Dan Surat-Surat Al-Qur’an Seperti (Al-Waqiah, Ad-Dukhon, Yaasin, As-Sajadah,Al-Kahfi,Dan Al-Baqarah).
3) Ilmu Tafsir Al-Qur’an = Mempelajari Ilmu Tafsir 2 Juz Al-Qur’an (Juz 29&30) Dan Surat-Surat Al-Qur’an Seperti (Al-Waqiah, Ad-Dukhon, Yaasin, As-Sajadah,Dan Al-Kahfi ‘’Imam Jalaluddin Al-Mahalli Dan Imam Jalaluddin As-Suyuti Atau Lebih Dikenal Dengan Tafsir Al-Jalalain’’).
4) Ilmu Tajwid = Mempelajari Ilmu Tajwid Dari Kitab (Taysir Ahkam Tajwid ‘’Syekh Doktor Yahya Abdur Rozaq Al-Ghoutsani’’).
•    Hadits An-Nabawi
1) Ar-Riwaayat =
– Menghafal & Mempelajari Syarah Kitab (Mukhtar Al-Hadits As-Syariif ‘’Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafidz’’).
– Menghafal   & Mempelajari Syarah Kitab (Nurul Iman Min Kalam Habibur Rohman ‘’Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafidz’’).
– Menghafal   & Mempelajari Syarah Kitab (Qutuful Faalihin Min Riyadhus Sholihin ‘’Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafidz’’).
2) As-Siroh = Mempelajari Ilmu Sejarah Islam An-Nabawiyah Level ‘’Dar Al-Mustafa’’ (Disusun Oleh Lembaga Pendidikan Dar Al-Mustafa).
•    Hukum-Hukum Fiqih Islam =
– Mempelajari Kitab (Ad-Dzakhiroh Al-Musyarrofah Lil Mubtadi’in ‘’Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafidz’’).
– Mempelajari Kitab (Ar-Risalatul Jaami’ah Wa Tadzkirotun Naafiah ‘’Al-Imam  Habib Ahmad bin Zein Al-Habsyi’’).
– Mempelajari Kitab (Safinatun Naja’ Fil Fiqh As-Syafi’i ‘’As-Syeikh Salim bin Abdullah bin Smeir Al-Hadromi’’).
– Mempelajari Kitab (Mukhtasar Al-Latief Fil Fiqh As-Syafi’i ‘’As-Syeikh Abdullah bin Abdurrahman Balhaj Bafadhal’’).
– Mempelajari Kitab (Risalatus Sullam At-Taufiq Fil Fiqh As-Syafi’i ‘’Al-Imam Habib Abdullah bin Husein bin Thohir Ba’alawi’’).
– Atau Mempelajari Kitab-Kitab Fiqh Yang Setara Dengan Diatas Bermadzhab Ahli Sunnah Wal Jama’ah.
•    Ilmu Iman & I’tikad =
– Menghafalkan Rukun Iman Beserta Syarah-Syarah Maknanya, Seperti Makna Yang Dibawah Ini:
ﭽ ﮝ  ﮞ  ﮟ  ﮠ  ﮡ  ﮢ      ﮣﮤ  ﮥ  ﮦ   ﮧﮨ   ﮩ  ﮪ  ﮫ  ﮬ  ﭼ الحشر: ٢٢
ﭽ ﯽ  ﯾ           ﯿﰀ  ﭼ البقرة: ١٦٣
ﭽ ﮏ   ﮐ  ﮑ  ﮒﮓ  ﭼ الزمر: ٦٢
ﭽ ﮑ  ﮒ  ﮓ     ﮔ  ﮕ  ﮖ  ﭼ البقرة: ٢٨٤
ﭽ ﯾ  ﯿ  ﰀ  ﰁ  ﰂ   ﭼ البقرة: ٢٨٢
ﭽ ﭲ  ﭳ  ﭴ  ﭵ  ﭶ  ﭷ  ﭸ   ﭼ غافر: ١٩
(محمّد رسول الله وخاتم النّبيين)، (أرسل الله رسلا كثيرين أولهم أبونا آدم وآخرهم نبينا محمد صلّى الله وسلّم وبارك عليه وعليهم أجمعين ومنهم إدريس ونوح وهود وصالح وإبرهيم وإسماعيل وإسحاق ولوط وموسى وعيسى).
(Disusun Oleh Lembaga Pendidikan Dar Al-Mustafa).
–  Menghafalkan Beserta Syarah Kitab (Aqidah Al-Mujmalah ‘’Al-Imam Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad’’.
–  Mengahafalkan Beserta Syarah Kitab (Aqidatul Awam Serta Bait-Baitnya ‘’Al-Imam Ahmad  bin Ramadhan Al-Marzuki’’).
–  Mempelajari Kitab Aqidatul Islam ‘’Al-Imam Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad’’).
–  Mempelajari Kitab (Durus At-Tauhid ‘’Al-Habib Muhammad bin Salim bin Hafidz’’).
–   Mempelajari Kitab (Ringkasan Sebagian Dalil-Dalil Ahli Sunnah Wal Jama’ah Di Sebagian Permasalahan Oleh Yang Melakukan Bid’ah ‘’Disusun Oleh Lembaga Pendidikan Dar Al-Mustafa’’.
•    Al-Ihsan Wa Tazkiyah =
– Menghafalkan Beserta Syarah Bait Kitab (Riyadhotus Shibyan ‘’Al-Imam As-Syeikh Muhammad bin Ahmad Ar-Ramli’’).
– Mempelajari Kitab (Bidayatul Hidayah ‘’Al-Imam Hujjatul Islam Abi Hamid Muhammad bin Muhammad bin Muhammad Al-Ghozali’’).
•    Bahasa Arab =
– Imla’ Dan Memperindah Tulisan Dari Kitab (Durus Fii Qowaaidul Imla’ ‘’Disusun Oleh Lembaga Pendidikan Dar Al-Mustafa’’).
– Mempelajari Kitab (Asaasiat Fi Tahsinil Khot Al-Arabiy1 ‘’Ustadz Murod bin Ramadhan Bakhreisah’’).
•    Ilmu Nahwu =
– Mempelajari Kitab (Durus Asas Fin Nahwu ‘’Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafidz’’).
– Mempelajari  Kitab (Al-Jurumiyyah ‘’Al-Imam Muhammad bin Muhammad bin Ajrum As-Shonhaji’’).
•    Ilmu Dakwah =
– Mempelajari Kitab (Ad-Da’wah Taammah ‘’Al-Imam Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad’’).
•    Tarikh Islam =
– Mempelajari Kitab (At-Ta’rif Bis Saabiqin Al-Awwalin Minal   Muhajirin Wal Anshor Wa Biman Aslama A’amul Fath Wabil Wufud ‘’Disusun Oleh Lembaga Pendidikan Dar Al-Mustafa’’).
– Mempelajari Kitab (Tarikh Khulafa’u Rosyidin ‘’Disusun Oleh Lembaga Pendidikan Dar Al-Mustafa’’).
Metode Pembelajaran “ I’dadiyah ”
Dar Al-Mustafa,Tarim,Hadramawt
•    Al-Qur’anul Karim
1) Membaca (Tilawah) =  Membaca Al-Qur’an (Secara Keseluruhan)   Dengan Hukum Tajwid.
2) Menghafal (Hifd) = Menghafal 15 Juz Al-Qur’an (Mulai Surat Al-Fatihah Sampai Surat Al-Kahfi).
3) Ilmu Tafsir Al-Qur’an = Mempelajari Ilmu Tafsir Al-Qur’an Mulai Surat Al-Fatihah Sampai Surat Al-Kahfi (Tafsir Al-Jalalain ‘’Imam Jalaluddin Al-Mahalli Dan Imam Jalaluddin As-Suyuti’’).
4) Ilmu Tajwid = Mempelajari Ilmu Tajwid Dari Kitab (Ahkam Nadhoriyah Wa Mulahadhoot Tatbiqiyyah ‘’Syekh Doktor Yahya Abdur Rozaq Al-Ghoutsani’’).
•    Hadits An-Nabawi
1) Ar-Riwaayat = Menghafal & Mempelajari Syarah Setengah Juz Pertama[1] Kitab (Riyadhus Sholihin ‘’Al-Imam Muhyiddin Abi Zakariya Yahya bin Sharaf An-Nawawi’’).
2) Ad-Dirayah = Mempelajari Ilmu Hadits Dari Kitab (Qawaidul Asasiyah Fii Mustolahul Hadits ‘’Sayyid Muhammad bin Alwi bin Abbas Al-Maliky’’.
3) As-Siroh =
– Mempelajari Ilmu Sejarah Islam Dari Kitab (Durus Syiroh An-Nabawiyah ‘’Habib Hadi bin Ahmad Al-Haddar’’).
– Mempelajari Ilmu Sejarah Islam Dari Kitab (Tarikhul Hawadits Wal Ahwal An-Nabawiyyah ‘’Sayyid Muhammad bin Alwi bin Abbas Al-Maliky’’.
•    Hukum-Hukum Fiqih Islam =
– Mempelajari Kitab (Muqadimah Al-Hadramiyyah ‘’As-Syeikh Abdullah bin Abdurrahman Bafadhal Al-Hadromiy’’).
– Mempelajari Kitab (Matn Al-Ghoyah Wat Taqriib Fil Fiqh As-Syafi’i ‘’Al-Imam Abi Syuja’ Husein bin Ahmad Al-Asfihaniy’’).
– Atau Mempelajari Kitab-Kitab Fiqh Yang Setara Dengan Diatas Bermadzhab Ahli Sunnah Wal Jama’ah.
•    Ilmu Iman & I’tikad =
–  Mempelajari Kitab (Qawaaidul Aqaid Min Kitab Ihya’ Ulumuddiin ‘’Al-Imam Hujjatul Islam Abi Hamid Muhammad bin Muhammad bin Muhammad Al-Ghozali’’).
•    Al-Ihsan Wa Tazkiyah =
– Mempelajari Kitab (Risalatul Muawanah Wal Mudhoharoh Wal Muazaroh Lil Rooghibin Minal Mu’minin Fii Suluk Toriqil Akhiroh ‘’Al-Imam Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad’’).
•    Bahasa Arab =
Ilmu Nahwu =
– Mempelajari Kitab (Tuhfatus Saniyyah Syarah Matn Al-Jurumiyyah ‘’As-Syeikh Muhyiddin Abdul Hamid’’).
– Mempelajari  Kitab (Milhatul I’rab ‘’Al-Alamah Abi Muhammad Al-Qasim bin Ali bin Muhammad bin Utsman Al-Haririy Al-Basriy’’.
Al-Balaghah = Mempelajari Kitab (Durus Fil Balaghah ‘’Disusun Oleh Lembaga Pendidikan Dar Al-Mustafa’’).
Imla’ Dan Memperindah Tulisan =
– Mempelajari Kitab (Durus ِAsasiyah Fil Qowaaidul Imla’iyah ‘’Ustadz Abdullah bin Salim Bakhreisah’’).
– Mempelajari Kitab (Asaasiat Fi Tahsinil Khot Al-Arabiy2 ‘’Ustadz Murod bin Ramadhan Bakhreisah’’).
•    At-Ta’bir = Mempelajari Ilmu Ta’bir Dari Kitab (Durus At-Ta’bir ‘’Disusun Oleh Lembaga Pendidikan Dar Al-Mustafa’’).
•    Ilmu Dakwah =
– Mempelajari Kitab (Maqasid Halaqatut Ta’lim Wa Wasaailiha ‘’Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafidz’’).
–  Mempelajari Kitab (At-Thowali’us Sa’diyyah Fii Bayan Mahamud Da’watil Fardiyah ‘’Sayyid Muhammad bin Abdurrahman Assegaf’’).
–  Mempelajari Kitab (Haakadza Falnad’u Lil Islam ‘’Syeikh Doktor Muhammad Said bin Ramadhan Al-Buuthi’’).
•    Tarikh Islam =
–  Mempelajari Kitab (Akhbarus Sabithin Wa Arozul A’lam Fi Zamaniha ‘’Disusun Oleh Lembaga Pendidikan Dar Al-Mustafa’’).
– Mempelajari Kitab (Mulakhis Lit Tarikh Ashri Daulatain Al-Amawiyah Wal Abaasiyyah Ma’a Tarkiz Alal A’lam Wat Tisa’ Riqatil Islam Balaghah ‘’Disusun Oleh Lembaga Pendidikan Dar Al-Mustafa’’).
•    Al-Hisaab =
–  Mempelajari Ilmu Hisab Dari Kitab (Durus Fil Hisab Lii Marhalatil I’dadiyah As-Syar’iah Bii Dar Al-Mustafa ‘’Sayyid Abdurrahman bin Hamid Bilfaqih&Sayyid Muhammad bin Ahmad bin Smeit’’).
Metode Pembelajaran “Tsanawiyah”
Dar Al-Mustafa,Tarim,Hadramawt
•    Al-Qur’anul Karim
1) Membaca (Tilawah) = Tadarrus Al-Qur’an 3 Juz Setiap Harinya (Secara Hafalan)
2) Menghafal (Hifd) = Menghafal 15 Juz Al-Qur’an (Mulai Awal Surat Kahfi Sampai Surat An-Naas).
3) Ilmu Tajwid = Mempelajari Kitab (Syarah Muqadimmah Al-Juzriyyah ‘’Syeikhul Islam Al-Imam Abi Yahya Zakariya bin Muhammad bin Ahmad  bin Zakariya Al-Anshori’’).
4) Ilmu Tafsir Al-Qur’an = Mempelajari Ilmu Tafsir Al-Qur’an Dari Kitab (Mukhtasar Tafsir Al-Baghowi ‘’Syeikh Abdullah bin Ahmad bin Ali Az-Zeid’’).
5) Ilmu Qur’an = Mempelajari Ilmu Tajwid Dari Kitab (Mulakhash Fii Usuul Tafsir Wa Ta’rif Muwajaz Bil Qiraatis Sab’a ‘’Disusun Oleh Lembaga Pendidikan Dar Al-Mustafa’’).
•    Hadits An-Nabawi
1) Ar-Riwaayat = Menghafal & Mempelajari Syarah Setengah Juz Kedua[2] Kitab (Riyadhus Sholihin ‘’Al-Imam Muhyiddin Abi Zakariya Yahya bin Sharaf An-Nawawi’’).
2) Ad-Dirayah =
– Mempelajari Ilmu Hadits Dari Kitab (Durarul Bahiyyah Fii Syarah Al-Mandhumah Al-Bayquniyyah ‘’Syeikh Muhammad Badruddin Al-Hasani’’.
– Mempelajari Ilmu Hadits Dari Kitab (Minhalul Latif Fii Usuul Hadits As-Syarif ‘’Sayyid Muhammad bin Alwi bin Abbas Al-Maliky’’).
3) As-Siroh =
– Mempelajari Ilmu Sejarah Islam Dari Kitab (Hadaaiqul Anwar Wa Matholiul Asrar Fii Syiroh Nabiiyil Mukhtar ‘’Syeikh Muhammad bin Umar Bahraq Al-Hadromiy’’).
•    Hukum-Hukum Fiqih Islam
Ilmu Fiqh =
– Menghafalkan Beserta Syarah Kitab (Shofwatus Zubad Fil Fiqh As-Syafi’i ‘’Syeikh Ahmad bin Ruslan As-Syafi’i ’’).
– Mempelajari Kitab (Al-Miftah Libab An-Nikah Fil Fiqh As-Syafi’i ‘’Habib Muhammad bin Salim bin Hafidz’’).
– Mempelajari Kitab (Takmilah Zubdatul Hadits Fii Fiqh Al-Mawarits ‘’Habib Muhammad bin Salim bin Hafidz’’).
– Mempelajari Kitab (Mandhumatul Ar-Rahabiyyah Fil Faraidh ‘’Syeikh Muhammad bin Ali Ar-Rahbiy’’).
– Atau Mempelajari Kitab-Kitab Fiqh Yang Setara Dengan Diatas Bermadzhab Ahli Sunnah Wal Jama’ah.
Ilmu Usuul Fiqh =
– Mempelajari Kitab (Syarah Waraqat Fii Usuul Al-Fiqh ‘’Syeikh Muhyiddin Al-Mahalli’’).
– Mempelajari Kitab (Labbul Usuul ‘’Syeikhul Islam Al-Imam Abi Yahya Zakariya bin Muhammad bin Ahmad bin Zakariya Al-Anshori’’.
•    Ilmu Iman & I’tikad =
– Mempelajari Kitab (Syarah Mandhumah Jauharatut Tauhid                ‘’ Al’Alaamah Ibrahim Al-Laqaaniy Al-Makkiy’’).
–  Mempelajari Kitab (Al-Hikmah Fii Makhluqatillah ‘’Al-Imam Hujjatul Islam Abi Hamid Muhammad bin Muhammad bin Muhammad Al-Ghozali’’).
– Mempelajari Kitab (Mulakhos Akhbar Al-Barzakh Wal Aakhirah Min Kitab Ihya Ulumuddin ‘’Diringkas Oleh Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafidz’’).
•    Al-Ihsan Wa Tazkiyah =
– Mempelajari Kitab (Minhajul Aabidin Ila Jannah Robbil Aalamin Makhluqatillah ‘’Al-Imam Hujjatul Islam Abi Hamid Muhammad bin Muhammad bin Muhammad Al-Ghozali’’).
– Mempelajari Kitab (Fath Bashoirul Ikhwan Bii Syarah Dawairul Islam Wal Iman Wal Ihsan Wal Irfan ‘’Habib Abdurrahman bin Abdullah bin Ahmad Bilfaqih’’).
– Mempelajari Kitab (Idhoh Asrar Ulumul Muqarrabin ‘’Habib Muhammad bin Abdullah bin Syekh Alaydrus’’).
•    Bahasa Arab =
Ilmu Nahwu =
– Mempelajari Kitab (Mutammimah Al-Jurumiyyah ‘’Al-Alamah Muhammad Ar-Ro’iniy Al-Hithob’’).
– Mempelajari  Kitab (Syarah Qatrun Nada’ ‘’Al-Alamah Abi Muhammad Abdullah Jamaluddin bin Hisyam Al-Anshori’’.
Al-Balaghah = Mempelajari Kitab (Al-Ma’ani-Al-Bayan-Al-Badi’ ‘’Habib Umar bin Alwi bin Abubakar Alkaf’’).
•    Ilmu Dakwah =
– Mempelajari Kitab (Wadhoiful Mu’allim Wal Mursyid Wa Allamaat Ulama’ Akhirat Wa Ulama’ Suu’ Min Kitab Ihya’ Ulumudin ‘’Al-Imam Hujjatul Islam Abi Hamid Muhammad bin Muhammad bin Muhammad Al-Ghozali’’).
-Mempelajari Kitab (Idhohud Dalaalah ‘’Sayyid Zaid bin Abdurrahman bin Yahya’’).
•    Tarikh Islam =
–  Mempelajari Kitab (Talkhiishot Muujizah An Ahamm Ahdats Tarikhul Muslimin A’br Al-Ushur ‘’Disusun Oleh Lembaga Pendidikan Dar Al-Mustafa’’).
Prosedur Pembelajaran “Jaamiah As-Syariah (Phyclorous)”  Dar Al-Mustafa,Tarim,Hadramawt.
•    Al-Qur’anul Karim
1)  Membaca (Tilawah) = 3 Juz Setiap Harinya (Secara Hafalan).
2)  Ilmu Qira’at = Mengambil Sanad Al-Qur’an (Qiro’tus Sab’a).
3) Ilmu Tafsir Al-Qur’an = Mempelajari Kitab (Shofwatut Tafaasir ‘’Syeikh Muhammad bin Ali As-Shobuni’’).
4) Ilmu Usuul Tafsir Al-Qur’an = Mempelajari Kitab (Faidhul Khobir Waa Khulaasotut Taqrir Ala Nahjut Taysir Syarah Mandhumatit Tafsir ‘’Sayyid Muhammad bin Alwi bin Abbas Al-Maliky’’).
5) Ilmu Qur’an = Mempelajari  Kitab (Zubdatul Itqan Fii Ulumil Qur’an ‘’Sayyid Muhammad bin Alwi bin Abbas Al-Maliky’’).
•    Hadits An-Nabawi
1) Ar-Riwaayat = Mempelajari  Kitab (At-Tajul Jami’ Lil Ushul ‘’Syeikh Manshur bin Ali Naasif’’).
2) Ad-Dirayah =
– Mempelajar Kitab (Nuzhatin Nadhor Fii Taudih Nukhbatil Fikr Fii Mustolah Ahlil Aatsar ‘’Haafidz Ibnu Hajar Al-Asqalaniy’’.
– Mempelajar Kitab (Muqadimmag Ibnu Sholah ‘’Al-Alamah Abi Amr Utsman bin Abdurrahman As-Sharur Roozi’’).
3) As-Siroh =
– Mempelajari Ilmu Sejarah Islam Dari Kitab (As-Siroh An-Nabawiyah ‘’Al-Imam Ahmad bin Zaini Dahlan’’).
•    Hukum-Hukum Fiqih Islam
Ilmu Fiqh =
– Mempelajari Kitab (Yaaqut An-Nafiis Fii Madzhab Ibn Idris ‘’Habib Muhammad bin Ahmad As-Syatiri’’).
–    Mempelajari Kitab (Umdatus Saalik Waa Id’datun Naasik Fil Fiqh As-Syafi’i ‘’Al-Alamah Shihab Abi ‘Din Abbas Ahmad bin Naqib’’).
– Mempelajari Kitab (Al-Iddah Wa Silaah Fii Ahkam An-Nikah ‘’Syekh Muhammad bin Ahmad Bafadal Al-Hadromi’’).
–  Mempelajari Kitab (Futuhatil Baits Bi Syarah Taqrirul Mabahits Fii Ahkam Irtsul Warits ‘’Sayyid Abubakar bin Abdurrahman bin Shahab’’).
– Mempelajari Kitab (Durus Fil Falak ‘’Disusun Oleh Lembaga Pendidikan Dar Al-Mustafa’’).
Ilmu Usuul Fiqh =
– Mempelajari Kitab (Al-Luma’ Fii  Usuul Fiqh ‘’ Imam Abi Ishaq Ibrahim bin Ali bin Yusuf As-Shirozi’’).
•    Ilmu Iman & I’tikad =
– Mempelajari Kitab (Kubro Al-Yaqiniyaat Al-Kauniyah ‘’ Syekh Doktor Muhammad Said bin Ramadhan Al-Buthi’’).
–  Mempelajari Kitab (Mukhtaarot Min Dalail Nubuwwah Lil Imam Al-Baihaqi ‘’Disusun Oleh Lembaga Pendidikan Dar Al-Mustafa’’).
– Mempelajari Kitab (Iljamul Awaam Anil Ilmil Kalam ‘’Al-Imam Hujjatul Islam Abi Hamid Muhammad bin Muhammad bin Muhammad Al-Ghozali’’).
– Mempelajari Kitab (Bayaan Ba’dho Adillah Ahli Sunnah Waljama’ah Fii Ba’dhol Masaail Al-laati Yat’arodho lahal Mub’tadi’ah ‘’Disusun Oleh Lembaga Pendidikan Dar Al-Mustafa’’).
•    Al-Ihsan Wa Tazkiyah =
– Mempelajari Kitab (Qubsul Nurul Mubin Min Ihya’ Ulumuddin ’’Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafidz’’).
– Mempelajari Kitab (Miftahus Saroir Wa Kanzul Dzakhoir ‘’Al-Alamah Syeikh Abubakar bin Salim Ba’alawi’’).
– Mempelajari Kitab (Kibriitul Ahmar ‘’Al-Imam Abdullah bin Abubakar Alaydrus’’).
•    Bahasa Arab =
Ilmu Nahwu =
– Menghafal Kitab (Alfiyah Ibnu Malik ‘’Bait Al-Imam Al-Alamah Jamluddin Abi Abdillah Muhammad bin Malik At-Tho’i’’).
– Mempelajari  Kitab (Audhohul Masaalik Ila Alfiyah Ibnu Malik      ‘’Al-Alamah  Abdullah Jamaluddin bin Yusuf bin Ahmad bin Hisyam’’).
– Al-Balaghah = Mempelajari Kitab (Ulumul Balaghah ‘’Syeikh Abil Wafa’ Mustafa Al-Muroghi’’).
– Al-Adab = Mempelajari Kitab (Maqomatil Haririy ‘’Al-Alamah Abi Muhammad Al-Qasim bin Ali bin Muhammad bin Ustman Al-Haririy Al-Basriy’’).
•    Ilmu Dakwah =
– Mempelajari Kitab (Silsilah Ma’alimid Da’ah ’’Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafidz’’).
– Mempelajari Kitab (Syarah Al-Wasiat Lil A’alamin Fii Shufufid Da’wah Al-Muhammadiyah ’’Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafidz’’).
– Mempelajari Kitab (Taujiihun Naabih Limardhoti Baariyah ’’Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafidz’’).
•    Tarikh Islam =
–  Mempelajari Kitab (Mulakhoshot Min At-Tarikh Al-Kabir Lil Imam Al-Bukhori Wa Min Mira’atil Jinan Lii Imam Abdillah bin As’ad Al-Yaafi’i Wa Minal Futuhatil Islamiyyah Lii Sayyid Ahmad Zaini Dahlan ‘’Disusun Oleh Lembaga Pendidikan Dar Al-Mustafa’’).
Prosedur Pembelajaran “Jurusan Lughoh (Bahasa Arab)”
Dar Al-Mustafa,Tarim,Hadramawt
•    Al-Qur’anul Karim
1) Membaca (Tilawah) =  Membaca 2 Juz Al-Qur’an (Juz Amma & Juz Tabarak ‘’29&30’’ ) Dengan Hukum Tajwid.
2) Menghafal (Hifd) = Menghafal Surat-Surat Pendek Dari Al-Qur’an.
•    Hukum-Hukum Fiqih Islam
Ilmu Fiqh =
– Mempelajari Kitab (Risaaalatul Jaami’ah  ‘’Habib Ahmad bin Zein Al-Habsyi’’).
•    Al-Ihsan Wa Tazkiyah =
– Mempelajari Kitab (Bidayatul Hidayah  ‘’Al-Imam Hujjatul Islam Abi Hamid Muhammad bin Muhammad bin Muhammad Al-Ghozali’’).
•    Bahasa Arab =
At’Tahajji (Mengucapkan Kalimat-Kalimat Bahasa Arab) =
– Mempelajari Kitab (Durus At-Tahajji Tingkatan Ibtidaiyah Ilmu Syariah ‘’Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafidz Dan Sebagian Oleh Tim-Tim Pengajar’’).
•    Kaidah-Kaidah Kemahiran Bahasa Arab =
– Mempelajari Kitab (Silsilah Al-Arabiyah Bayna Yadaik Juz 1, 2, & 3. ‘’Doktor Abdurrahman bin Ibrahim Al-Fauzan, Doktor Mukhtar Thohir Husein Dan Doktor Muhammad Abdul Kholik Muhammad Fadl’’).
•    Ilmu Nahwu =
– Mempelajari Kitab (Durus Asas Fin Nahwu ‘’Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafidz’’).
– Mempelajari  Kitab (Al-Jurumiyyah ‘’Al-Imam Muhammad bin Muhammad bin Ajrum As-Shonhaji’’).
•    Shorof =
– Mempelajari Kitab (Tasriful Izzi ‘’Al-Alamah Abdul Wahhab bin Ibrahim Az-Zanjaani’’ Terkenal Dengan Sebutan Al-Izzi).
–    Mempelajari Kitab (Tatbiq As-Sarfi ‘’Doktor Abduh Ar-Roojahi’’).
•    Al-Imla’ =
– Mempelajari Kitab (Durus Al-Asasiyyah Fii Qawaaidul Imla’iyah ‘’Al-Ustadz Abdullah bin Salim Bakhreisah’’).
•    Al-Insya’ (Mengarang) Dan Ta’bir  =
– Mempelajari Kitab (Taysir Al-Insya’ Lil Mubtadiin ‘’Kholil Al-Handawi’’.
•    Al-Muhaadatsah (Percakapan) =
– Mempelajari Kitab-Kitab Pilihan Oleh Tim Pendidikan Dar Al-Mustafa.
[1] Mulai Awal Kitab Sampai (Kitab Pakaian), Bab ‘’Sunnahnya Meninggalkan Yang Tinggi-Tinggi (Yakni Yang Terlampau Indah) Dalam Hal Pakaian Karena Maksud Merendahkan Diri’’.
[2] Mulai (Kitab Pakaian), Bab ‘’Sunnahnya Meninggalkan Yang Tinggi-Tinggi (Yakni Yang Terlampau Indah) Dalam Hal Pakaian Karena Maksud Merendahkan Diri’’ ,  Sampai Akhir Kitab.

10 Level Istilah Silsilah dalam Budaya Jawa

10 Level Istilah Silsilah
Berikut adalah istilah untuk level keturunan (ke bawah) dan level leluhur (ke atas) dalam bahasa Jawa. Dalam bahasa Jawa, setiap level garis keturunan mempunyai istilah sampai tingkat sepuluh ke atas dan sepuluh ke bawah.
10. galih asem (mbah galih asem)
9. debog bosok (mbah debog bosok)
8. gropak sente (mbah gropak sente)
7. gantung siwur (mbah gantung siwur)
6. udeg-udeg (mbah udeg-udeg)
5. wareng (mbah wareng)
4. canggah (mbah canggah)
3. buyut (mbah buyut)
2. embah
1. bapak
0. kita/anda
1. anak
2. putu
3. buyut (putu buyut)
4. canggah (putu canggah)
5. wareng (putu wareng)
6. udeg-udeg (putu udeg-udeg)
7. gantung siwur (putu gantung siwur)
8. gropak sente (putu gropak sente)
9. debog bosok (putu debog bosok)
10. galih asem (putu galih asem)
Melihat peristilahan ini, bisa terlihat, sejak keturunan ke tiga, baik ke atas dan/atau ke bawah, nama panggilan yang digunakan adalah sama. Untuk mencegah kekeliruan, level ke atas (leluhur) ditambahkan  embah sebelumnya (misal, mbah buyut, mbah canggah dst), sedangkan level ke bawah (keturunan) ditambahkan istilah putu di depannya (misal putu buyut, putu canggah, putu wareng, dst).

Semoga manfaat.
Dari berbagai sumber.

Brahma Cicit Syang Hyang Wenang adalah Nabi Ibrahim a.s.

Brahma adalah asal muasal orang Jawa. Padahal Brahma adalah cicit dari Syang Hyang Wenang yang merupakan galur dari Sayid Anwar Putra Nabi Sys a.s. Brahma dicurigai adalah nama plesetan dari Nabi Ibrahim. Penduduk Jawa merupakan keturunan dari Nabi Ibrahim dan Siti Sarah ? Karena dalam mitologi Jawa istri dari Brahma adalah Saraswati ?
Bani Jawi Keturunan Nabi Ibrahim
Di dalam Kitab ‘al-Kamil fi al-Tarikh’ tulisan Ibnu Athir, menyatakan bahwa Bani Jawi (yang di dalamnya termasuk Bangsa Sunda, Jawa, Melayu Sumatera, Bugis… dsb), adalah keturunan Nabi Ibrahim.
Bani Jawi sebagai keturunan Nabi Ibrahim, semakin nyata, ketika baru-baru ini, dari penelitian seorang Profesor Universiti Kebangsaaan Malaysia (UKM), diperoleh data bahwa, di dalam darah DNA Melayu, terdapat 27% Variant Mediterranaen (merupakan DNA bangsa-bangsa EURO-Semitik).
Variant Mediterranaen sendiri terdapat juga di dalam DNA keturunan Nabi Ibrahim yang lain, seperti pada bangsa Arab dan Bani Israil.
Sekilas dari beberapa pernyataan di atas, sepertinya terdapat perbedaan yang sangat mendasar. Akan tetapi, setelah melalui penyelusuran yang lebih mendalam, diperoleh fakta, bahwa Brahma yang terdapat di dalam Metologi Jawa indentik dengan Nabi Ibrahim.
– Brahma adalah Nabi Ibrahim
Mitos atau Legenda, terkadang merupakan peristiwa sejarah. Akan tetapi, peristiwa tersebut menjadi kabur, ketika kejadiannya di lebih-lebihkan dari kenyataan yang ada.
Mitos Brahma sebagai leluhur bangsa-bangsa di Nusantara, boleh jadi merupakan peristiwa sejarah, yakni mengenai kedatangan Nabi Ibrahim untuk berdakwah, dimana kemudian beliau beristeri Siti Qanturah (Qatura/Keturah), yang kelak akan menjadi leluhur Bani Jawi (Melayu Deutro).
Dan kita telah sama pahami bahwa, Nabi Ibrahim berasal dari bangsa ‘Ibriyah, kata ‘Ibriyah berasal dari ‘ain, ba, ra atau ‘abara yang berarti menyeberang. Nama Ibra-him (alif ba ra-ha ya mim), merupakan asal dari nama Brahma (ba ra-ha mim).
Beberapa fakta yang menunjukkan bahwa Brahma yang terdapat di dalam Mitologi Jawa adalah Nabi Ibrahim, di antaranya :
1. Nabi Ibrahim memiliki isteri bernama Sara, sementara Brahma pasangannya bernama Saraswati.
2. Nabi Ibrahim hampir mengorbankan anak sulungnya yang bernama Ismail, sementara Brahma terhadap anak sulungnya yang bernama Atharva (Muhammad in Parsi, Hindoo and Buddhist, tulisan A.H. Vidyarthi dan U. Ali)…
3. Brahma adalah perlambang Monotheisme, yaitu keyakinan kepada Tuhan Yang Esa (Brahman), sementara Nabi Ibrahim adalah Rasul yang mengajarkan ke-ESA-an ALLAH.
– Bukti-bukti Ajaran Monotheisme di dalam Kitab Veda, antara lain :
Yajurveda Ch. 32 V. 3 menyatakan bahwa tidak ada rupa bagi Tuhan, Dia tidak pernah dilahirkan, Dia yg berhak disembah
Yajurveda Ch. 40 V. 8 menyatakan bahwa Tuhan tidak berbentuk dan dia suci
Atharvaveda Bk. 20 Hymn 58 V. 3 menyatakan bahwa sungguh Tuhan itu Maha Besar
Yajurveda Ch. 32 V. 3 menyatakan bahwa tidak ada rupa bagi Tuhan
Rigveda Bk. 1 Hymn 1 V. 1 menyebutkan : kami tidak menyembah kecuali Tuhan yg satu
Rigveda Bk. 6 Hymn 45 V. 6 menyebutkan “sembahlah Dia saja, Tuhan yang sesungguhnya”
Dalam Brahama Sutra disebutkan : “Hanya ada satu Tuhan, tidak ada yg kedua. Tuhan tidak berbilang sama sekali”.
Ajaran Monotheisme di dalam Veda, pada mulanya berasal dari Brahma (Nabi Ibrahim). Jadi makna awal dari Brahma bukanlah Pencipta, melainkan pembawa ajaran dari yang Maha Pencipta.
Nabi Ibrahim mendirikan Baitullah (Ka’bah) di Bakkah (Makkah), sementara Brahma membangun rumah Tuhan, agar Tuhan di ingat di sana (Muhammad in Parsi, Hindoo and Buddhist, tulisan A.H. Vidyarthi dan U. Ali).
Bahkan secara rinci, kitab Veda menceritakan tentang bangunan tersebut :
Tempat kediaman malaikat ini, mempunyai delapan putaran dan sembilan pintu… (Atharva Veda 10:2:31)
Kitab Veda memberi gambaran sebenarnya tentang Ka’bah yang didirikan Nabi Ibrahim.
Makna delapan putaran adalah delapan garis alami yang mengitari wilayah Bakkah, diantara perbukitan, yaitu Jabl Khalij, Jabl Kaikan, Jabl Hindi, Jabl Lala, Jabl Kada, Jabl Hadida, Jabl Abi Qabes dan Jabl Umar.
Sementara sembilan pintu terdiri dari : Bab Ibrahim, Bab al Vida, Bab al Safa, Bab Ali, Bab Abbas, Bab al Nabi, Bab al Salam, Bab al Ziarat dan Bab al Haram.
– Monotheisme Ibrahim
Peninggalan Nabi Ibrahim, sebagai Rasul pembawa ajaran Monotheisme, jejaknya masih dapat terlihat pada keyakinan suku Jawa, yang merupakan suku terbesar dari Bani Jawi.
Suku Jawa sudah sejak dahulu, mereka menganut monotheisme, seperti keyakinan adanya Sang Hyang Widhi atau Sangkan Paraning Dumadi.
Selain suku Jawa, pemahaman monotheisme juga terdapat di dalam masyarakat Sunda Kuno. Hal ini bisa kita jumpai pada Keyakinan Sunda Wiwitan. Mereka meyakini adanya ‘Allah Yang Maha Kuasa’, yang dilambangkan dengan ucapan bahasa ‘Nu Ngersakeun’ atau disebut juga ‘Sang Hyang Keresa’.
Dengan demikian, adalah sangat wajar jika kemudian mayoritas Bani Jawi (khususnya masyarakat Jawa) menerima Islam sebagai keyakinannya. Karena pada hakekatnya, Islam adalah penyempurna dari ajaran Monotheisme (Tauhid) yang di bawa oleh leluhurnya Nabi Ibrahim.

Nabi SYS a.s. mendapat 50 Kitab Dari Allah

  1. Nabi Syits menerima 50 shohifah. Makna Syis adalah pemberian Allah. Syis itu putra nabi Adam As. Yang paling bagus diantara putra-putranya, paling tampan, utama dan yang mirip dengan bapaknya serta paling disayangi.
  2. Allah menurunkan 30 shohifah kepada nabi Idris as. Nabi Idris adalah termasuk deretan 25 nama-nama nabi yang wajib diketahui dan dipercayai. Beliau terkenal seorang nabi yang pandai dan cerdas, sehingga beliaulah yang mula-mula pandai menulis dengan kalam ( pena). Disamping itu beliau banyak memperoleh ilmu-ilmu yang pada zaman itu belum ada (muncul) seperti : merandak kuda, ilmu binatang, ilmu berhitung, menggunting pakaian dan menjahitnya. Beliau dinamakan Idris karena beliau seorang ahli membaca dan mempelajari kitab-kitab yang diturunkan Allah kepada nabi Adam dan Syits. Nabi Idris as yang keturunan dari Nabi Syits dan nabi Adam juga menjadi kakak bapak nabi Nuh as. Telah diutus oleh Allah SWT untuk mengajak kepada manusia untuk beriman dan mempercayai Allah Tuhan sekalian alam, karena pada zamannya banyak manusia yang senang berbuat durhaka, melakukan kedhaliman baik terhadap keluarga maupun terhadap lingkungan masyarakat, sehingga beliau tidak segan-segan melakukan tindakan dengan memerangi orang-orang yang berbuat dholim ataupun durhaka kepada Allah SWT.
Dengan  keberanian dan kekuatan yang dimiliki Nabi Idris untuk memerangi orang-orang yang berbuat durhaka kepada Allah, maka Nabi Idris mendapatkan derajat yang sangat tinggi disisi Allah SWT dan kepadanya diberikan gelar” Asadul-Usud” (artinya : Singa dari segala singa).
  1. Nabi Ibrahim. Allah menurunkan 20 kitab kepadanya. Ada disebutkan bahwa pada lembaran atau suhuf Nabi Ibrahim terdapat beberapa kalimat : “ sebaiknya bagi orang yang berakal memelihara lisannya, mengetahui masanya, dan menghadapi segala keperluannya”
  2. Allah menurunkan kitab Inzil kepada Nabi Isa as.
Tatkala kandungan siti Maryam sudah besar dan terasa akan melahirkan, maka ia terus saja pergi menjauh dari kelurganya. Kemudian sampai pada suatu tempat “ Baitul Lahmi” (orang Kristen menyebutnya Bet lehm) ia terpaksa berhenti dan bersandar di bawah pohon kurma yang sangat kering dan tidak berbuah. Tak lama kemudian lahir seorang putra laki-laki yang bernama “Isa al-Masih “ (lahir pada tahun 622 sebelum Hijrah bulan Desember) Sesudah Nabi Isa as lahir ke permukaan bumi maka Maryam bersedih dan berduka, bagaimana cara ia memberikan makanan pada Isa sedangkan dirinya seorang perempuan yang lemah, selain itu tanah disekililingnya sangat tandus dan kering. Sehingga pohon-pohon yang ada disekitarnya tidak berbuah sama sekali. Ketika melihat kedudukan yang dialami Maryam, Maka Malaikat Jibril diutus oleh Allah menghibur dan dan menyerukan  dari tempat kamu yang rendah seraya berkata sesuai dengan Firman Allah dalam surat Maryam ayat : 23-26 yang artinya :
Janganlah kamu bersedih hati, sesungguhnya Tuhanmu telah menyediakan anak sungai dibawahan ( air yang mengalir deras), dan goyanglah pangkal pohon kurma itu kearahmu niscaya pohon itu akan menggugurkan buah kurma yang masak/matang  kepadamu. Maka makanlah dan minumlah serrta bersenang-senanglah dalam hatimu. Jika kamu melihat seorang manusia, maka katakanlah sesungguhnya aku telah bernadzar berpuasa untuk Tuhan yang maha pemurah, maka aku tidak akan berbicara dengan seorang manusiapun pada hari ini.( QS : Maryam : 23-26).
  1. Allah menurunkan kitab Tauret kepada nabi Musa.
  2. Allah menurunkan kitab Zabur kepada nabi Dawud As sebagaimana terkandung dalam surat Shod ayat 29 yang artinya : Ini adalah sebuah kitab yang kami turunkan kepadamu penuh dengan berkah supaya mereka memperhatikan ayat-ayatnya dan supaya mendapat pelajaran orang-orang yang mempunyai fikiran.
Nabi Daud adalah termasuk Nabi Bani Israil dari anak cucu “ Yahuda” putra Nabi “Ya’kub” as. Beliau diberikan anugrah oleh Allah sebagai seoarng Nabi dan seseorang raja sesudah raja Thalut. Nabi Daud selain diberikan kitab oleh Allah beliau derikan keistimewaan berupa suara yang merdu dan enak didengarkan baik manusia, jin, burung-burung, gunung, angin serta daun-daun, mereka senang mendengarkan suaranya Nabi Dawud. Disamping itu beliau memiliki kekuatan (tangannya) bila memegang besi, maka besi itu akan lunak dan meleleh atau seperti kertas dan dapat membuatnya bermacam-macam keperluan tanpa dipanaskan dengan api. Karena itu beliau melakukan tindakan yang sangat adil dan bijaksana, sehinga ummatnya merasa puas hatinya pada setiap apa yang diputuskan. Maka dari itu Allah memberikan kekuatan dan kejanjian kerajaannya dan juga Allah memberikan hikmah ( kenabian, kesempurnaan ilmu dan ketelitian amal perbuatan ) kepadanya.
  1. Allah menurunkan kitab Al-Qur’an kepada Nabi Muhammad. Nabi Muhammad lahir kepermukaan bumi bertepatan pada hari senin, 12 Robiul Awwal tahun Gajah atau 20 April 571 masehi di kota Makkah. Ibunya bernama Siti Aminah dan ayahnya bernama bin Abdul Mutholib keturunan suku Arab quraisy.

Putra Putri Nabi SYS a.s.

Nabi Adam memanjatkan syukur kepada Allah dan menjalankan bisikan gaib tersebut. Saat Nabi Adam mengambil bayi dari dalam cupu dan menggendongnya, tiba-tiba datang badai (angin kencang) yang akhirnya menerbangkan cupu tempat bayi hingga jatuh ke tengah Samudera (Samudera Hijau). Suatu saat cupu itu diambil oleh Ijazil (Iblis). Nabi Syits yang telah menjadi dewasa, lalu mendapatkan jodoh dari Allah berupa bidadari bernama Dewi Mulat.
Ijazil (Iblis) yang telah mengetahui sebelumnya bahwa kelak di kemudian hari keturunan Adam akan sangat dikasihi Allah, Maka Ijazil (Iblis) memohon kepada Allah agar dirinya diberikan kebebasan dalam menggoda anak cucu Adam untuk dijadikan sekutunya saat hari pembalasan kelak. Ijazil (Iblis) memohon supaya keturunannya bisa disatukan dengan keturunan Adam dengan maksud agar dirinya lebih mudah mempengaruhi keturunan Adam yang tidak memiliki ketaqwaan terhadap agama Allah.
Do’a Ijazil (Iblis) dikabulkan, kemudian anaknya yang bernama Dlajah, dicipta/dibuat mirip dengan Dewi Mulat untuk menggantikan istri Nabi Syits tersebut. Dan Dewi Mulat untuk sementara waktu disembunyikan secara ghaib. Setelah beberapa waktu pertukaran yang dilakukan secara licik oleh Ijazil (Iblis), dan lalu mengetahui nutfah Nabi Syits telah jatuh di telanakan (rahim) Dlajah, maka cepat-cepat Ijazil (Iblis) mengambil dan membawa pulang kembali Dlajah, dan Dewi Mulat pun dimunculkan kembali.
Tepat pada waktu julungwangi atau saat matahari terbit, Dewi Mulat melahirkan anak kembar, hanya saja yang satu berwujud bayi laki-laki (manusia) dan yang satunya berwujud Cahya (Nur).
Selang waktu yang hampir bersamaan, tepatnya pada waktu julungpujut atau saat matahari tenggelam, Dlajah juga melahirkan anak. Namun yang dilahirkan oleh Dlajah adalah Asrar (daya hidup yang memancarkan cahaya), berkilauan laksana embun pagi.
Selanjutnya Asrar tersebut dibawa Ijazil (Iblis) ke Kusniyamalebari secara sembunyi-sembunyi dan dipersatukan dengan anak Nabi Syits dan Dewi Mulat yang berwujud Cahya (Nur). Secara ajaib berubah menjadi laksana bayi laki-laki yang masih diliputi cahaya dan tidak dapat dipegang, kemudian Ijazil (Iblis) meninggalkannya.
Nabi Adam memberi nama kepada anak-anak Nabi Siyts dan Dewi Mulat. Anak laki-laki yang berwujud manusia diberi nama Anwas (Nasa), sedangkan anak yang berwujud bayi laki-laki yang diliputi cahaya (persatuan antara anak Dewi Mulat dan anak Dlajah dalam wujud cahaya) diberi nama Anwar.
Sayid Anwas sangat tekun beribadah kepada Allah SWT, kelak suatu saat ia akan menurunkan para nabi hingga akhir zaman. Sedang Sayid Anwar sangat gemar berkelana dan menyepi diri hingga suatu saat ia bertemu dengan Ijazil (Iblis) dan berguru kepadanya.
Sayid Anwar mendapatkan berbagai ilmu kesaktian dari Ijazil (Iblis). Ia bisa berubah sebagai laki-laki atau perempuan (mencala putra – mencala putri), ia pun bisa menghilang dan kasat mata (tidak bisa di-indera). Juga bisa terbang ke angkasa, masuk ke dalam perut bumi dan bernafas di dasar samudra.
Ketika Sayid Anwar pulang dan bertemu Nabi Adam, maka kakeknya melihat perubahan pada perilaku cucunya itu. Nabi Adam paham bahwa perubahan itu dikarenakan ulah Ijazil (Iblis), dan berkata kepada Nabi Syits, bahwa kelak Sayid Anwar akan murtad dari ajaran agama yang dipeluk kakek dan ayahnya.

Jumat, 06 Maret 2015

Contoh Surat Perjanjian Jual Beli Rumah dan Tanah (Contoh 2)

Saat anda memutuskan untuk membeli sebuah rumah ataupun tanah, pastinya anda terlebih dahulu mengadakan perjanjian jual beli rumah atau tanah tersebut secara tersurat. Tujuan dari adanya surat perjanjian jual beli tersebut adalah, agar nantinya tidak ada cekcok atau pun konflik di belakang atas hak milik rumah yang anda beli tersebut.
Contoh Surat Perjanjian Jual Beli Rumah dan Tanah
Dan sebelum anda memutuskan untuk membuat surat perjanjian jual beli rumah atau tanah tersebut, sebaiknya anda mengetahui tentang syarat-syarat yang harus anda persiapkan terlebih dahulu. Diantara syarat-syarat tersebut adalah adanya penjual dan pembeli, nama dan alamat kedua pihak harus jelas, adanya pasal-pasal dalam perjanjian tersebut, pihak penjual dan pembeli harus menandatangi surat perjanjian jual beli diatas materai senilai 6000, dan harus ada saksi atas perjanjian tersebut. Dibawah ini adalah contoh surat perjanjian jual beli rumah dan tanah, yang mungkin bisa anda gunakan sebagai refrensi buat anda.

Surat Perjanjian Jual Beli Rumah Dan Tanah

Pada hari ini, Minggu, tanggal 22 (dua puluh dua) bulan Desember tahun 2013 (dua ribu tiga belas), kami yang bertanda tangan di bawah ini :
  1. Agung Putra, SAg.  Guru Agama SMP Negeri, bertempat tinggal di Jl. Gelatik No. 031, RT/RW. 001/001 Solo – Jawa Tengah. Dalam hal ini bertindak untuk dan atas namanya sendiri yang selanjutnya akan disebut juga sebagai Pihak Pertama (Penjual).
  2. Andi Gunawan,  Karyawan Swasta, bertempat tinggal di Jl. Anggerk No.17, RT/RW. 004/002 Sragen – Jawa Tengah. Dalam hal ini bertindak untuk dan atas namanya sendiri yang selanjutnya akan disebut sebagai Pihak Kedua (Pembeli).
Kedua belah pihak yang bersangkutan diatas dengan ini menyatakan bahwa Pihak Pertama (Penjual) menjual kepada Pihak Kedua (Pembeli) berupa bangunan rumah dan tanah seluas 250 m2 (dua ratus lima puluh meter persegi) yang berdiri diatas Sertifikat Hak Milik No _______________ . Terletak di Jl. Gelatik No. 031, RT/RW. 001/001 Solo – Jawa Tengah. Dan kedua belah pihak sepakat untuk mengikatkan diri dalam perjanjian ini dengan syarat-syarat sebagai berikut :
Pasal 1
  1. Perjanjian jual beli ini akan berlaku 3 (tiga) hari setelah ditandatanganinya perjanjian ini dan akan berakhir setelah rumah berpindah status kepemilikannya kepada pembeli yang baru.
  2. Segala kondisi yang ada pada rumah saat ini akan menjadi tanggung jawab dari Pihak Kedua (Pembeli). Dan Pihak Kedua (Pembeli) berhak untuk melakukan renovasi terhadap rumah tersebut.
Pasal 2
  1. Bangunan rumah dan tanah  seluas 250 m2 (dua ratus lima puluh meter persegi) tersebut dijual seharga Rp 550.000.000,- (lima ratus lima puluh juta rupiah).
  2. Pihak Kedua (Pembeli) membayar dengan uang muka sebesar Rp 400.000.000,- (empat ratus juta rupiah) pada Pihak Pertama (Penjual) secara tunai pada saat ditandatanganinya perjanjian ini.
  3. Kekurangannya senilai Rp. 150.000.000,- (seratus lima puluh juta rupiah) akan dibayar oleh Pihak Kedua (Pembeli) dengan cara mengangsur selama 10 (sepuluh) kali selama 10 (sepuluh) bulan. Dan tiap bulan Pihak Kedua (Pembeli) wajib membayar angsuran senilai Rp. 15.000.000,- (lima belas juta rupiah) pada Pihak Pertama (Penjual).
  4. Dan pembayaran dianggap lunas bila pembayaran sudah mencapai nilai jual yang telah disepakati oleh kedua belah pihak.
 Pasal 3
  1. Segala ketentuan yang belum diatur dalam perjanjian ini akan diatur selanjutnya dalam addendum/amandemen yang merupakan bagian tak terpisahkan dari perjanjian ini dan akan diputuskan secara bersama
  2. Apabila suatu saat nanti terjadi sengketa terhadap isi dan pelaksanaan atas perjanjian ini, maka kedua belah pihak akan menyelesaikannya secara musyawarah
  3. Dan apabila penyelesaian secara musyawarah tidak berhasil, maka kedua belah pihak sepakat untuk memilih menyerahkan pada pihak yang berwajib.
Demikian perjanjian ini disetujui dan dibuat serta ditanda tangani oleh kedua belah pihak dengan dihadiri saksi-saksi yang dikenal oleh kedua belah pihak, serta dibuat dalam rangkap dua bermateri cukup yang masing-masing mempunyai kekuatan hukum yang sama.
.
Pihak Pertama                                               Pihak Kedua
(Penjual)                                                         (Pembeli)
 

Saksi
1. Saksi Pihak Pertama                                              2. Saksi Pihak Kedua

Contoh surat perjanjian jual beli rumah

Contoh surat perjanjian jual beli rumah ini adalah kelanjutan artikel sebelumnya yang berjudul contoh surat perjanjian jual beli tanah dan rumah yang bisa anda baca disini. Karena contoh surat perjanjian ini memiliki struktur penulisan yang rumit dan panjang dan tidak seperti contoh-contoh surat lainnya yang relatif singkat jadi tidak memungkinkan untuk membuat 2 contoh surat sekaligus dalam 1 artikel.

Surat perjanjian jual beli rumah fungsinya untuk menjadikan transaksi antara pihak penjual dan pembeli kuat secara hukum dan tujuannya tentu untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, mengingat jumlah nominal harga rumah yang begitu besar. Secara garis besar format penulisan surat perjanjian jual beli rumah tidak jauh berbeda dengan surat perjanjian jual beli tanah ataupun surat jual beli mobil. Perbedaannya hanya terletak pada isi perjanjian sesuai dengan apa yang menjadi kesepakatan antara penjual dan pembeli. Untuk lebih mudahnya, di bawah ini adalah contoh surat jual beli yang kuat secara hukum

Surat Jual Beli Rumah

Kami yang bertanda tangan di bawah ini
1. Nama                    : Nama Lengkap Penjual
    Umur                    : Misal 45 Tahun
    Pekerjaan             : Wiraswasta
    Alamat                 : Alamat lengkap sesuai dengan KTP
    Nomer KTP / SIM  : Nomor yang tertera di KTP/SIM
    Telepon               : Nomor Telp rumah / handphone
Dalam hal ini bertindak atas nama diri pribadi yang selanjutnya disebut
PIHAK PERTAMA
2. Nama                     : Nama Lengkap Pembeli
    Umur                      :Misal 28 tahun
    Pekerjaan               : Misal Pegawai Negeri Sipil (PNS)
    Alamat                   : Alamat Lengkap Sesuai KTP
    Nomer KTP / SIM   : Nomor yang tertera di KTP/SIM
    Telepon                  : Nomor Telp rumah / handphone
Dalam hal ini bertindak atas nama diri pribadi yang selanjutnya disebut
PIHAK KEDUA
PIHAK PERTAMA dengan ini berjanji untuk menyatakan untuk menjual kepada PIHAK KEDUA dan PIHAK KEDUA juga berjanji
dengan menyatakan serta mengikatkan diri untuk membeli dari PIHAK
PERTAMA berupa :
Sebidang tanah Hak Milik yang diuraikan dalam (nomer sertifikat tanah ), yang terletak di ( alamat lengkap lokasi tanah ), seluas [( 800 M2) (Delapan Ratus)] meter persegi berikut bangunan rumah yang berdiri di atasnya seluas [(luas ukuran rumah dalam angka) (luas ukuran rumah dalam huruf)] meter persegi, dengan syarat dan ketentuan yang diatur dalam 11 (sebelas) pasal, seperti berikut di bawah ini:
Pasal 1
HARGA
Jual beli tanah dan rumah tersebut dilakukan dan disetujui oleh masing-masing
pihak dengan ketentuan harga sebagai berikut:

  1. Harga tanah per meter persegi [(Rp. 500.000,00) (Lima Ratus ribu Rupiah)] sehingga harga tanah tersebut adalah [(Rp. 400.000.000,00) (Empat Ratus Juta Rupiah )].
  2. Harga bangunan rumah adalah [(Rp. 800.000.000,00) (Delapan Ratus Juta Rupiah)].
  3. Harga keseluruhan tanah dan bangunan rumah adalah [(Rp. 1.200.000.000,00) (Satu Milliar Dua Ratus Juta Rupiah )].
Pasal 2
CARA PEMBAYARAN
PIHAK KEDUA akan membayar kepada PIHAK PERTAMA atas tanah dan bangunan rumah yang dibelinya sebesar [(Rp. 1.200.000.000,00) (Satu Milliar Dua Ratus Juta Rupiah)] secara tunai selambat-lambatnya [(6 Bulan) (Enam Bulan)] (Senin / 25 / Agustus /2014) setelah ditandatanganinya Surat Perjanjian ini.
Pasal 3
UANG TANDA JADI

  1. PIHAK KEDUA akan memberikan uang tanda jadi sebesar [(Rp. 500.000.000,00) (Lima Ratus Juta Rupiah)] kepada PIHAK PERTAMA dimana penyerahan uang tersebut dilakukan setelah penandatanganan Surat Perjanjian ini.
  2. Sisa pembayaran sebanyak [(Rp. 700.000.000,00) (Tujuh Ratus Juta Rupiah)] akan dibayarkan PIHAK KEDUA sesuai Pasal 2 perjanjian ini.
Pasal 4
JAMINAN DAN SAKSI

  1. PIHAK PERTAMA menjamin sepenuhnya bahwa tanah dan bangunan rumah yang dijualnya adalah benar-benar milik atau hak PIHAK PERTAMA sendiri dan tidak ada orang atau pihak lain yang turut mempunyai hak, bebas dari sitaan, tidak tersangkut dalam suatu perkara atau sengketa, hak kepemilikannya tidak sedang dipindahkan atau sedang dijaminkan kepada orang atau pihak lain dengan cara bagaimanapun juga, dan tidak sedang atau telah dijual kepada orang atau pihak lain.
  2. Jaminan PIHAK PERTAMA dikuatkan oleh dua orang yang turut menandatangani surat perjanjian ini selaku saksi. Kedua saksi tersebut adalah:
1. N a m a                           : ( Nama Lengkap Saksi)
    P e k e r j a a n                : (Misal Wiraswasta)
    Alamat lengkap               : (Alamat Lengkap Sesuai KTP )
    Hubungan Kekerabatan  : (Saudara Sepupu) PIHAK PERTAMA
2. N a m a                           : ( Nama Lengkap Saksi )
    P e k e r j a a n                : ( Misal Guru )
    Alamat lengkap              : ( Alamat pada KTP )
    Hubungan Kekerabatan  : ( Saudara Sepupu ) PIHAK KEDUA
Pasal 5
PENYERAHAN
PIHAK PERTAMA berjanji serta mengikatkan diri untuk menyerahkan tanah berikut bangunan rumah tersebut di atas dalam keadaan kosong beserta kunci kuncinya kepada PIHAK KEDUA selambat-lambatnya [(1 Minggu ) (Satu Minggu)] ( Senin / 1 / september / 2014 ) setelah PIHAK KEDUA melunasi seluruh pembayarannya.
Pasal 6
STATUS KEPEMILIKAN
Sejak ditandatanganinya Surat Perjanjian ini maka tanah dan bangunan rumah tersebut di atas beserta segala keuntungan maupun kerugiannya sepenuhnya menjadi hak milik PIHAK KEDUA.
Pasal 7
PEMBALIKNAMAAN KEPEMILIKAN

  1. PIHAK PERTAMA wajib membantu PIHAK KEDUA dalam proses pembaliknamaan atas kepemilikan hak tanah dan bangunan rumah tersebut dalam hal pengurusan yang menyangkut instansi-instansi terkait, memberikan keterangan-keterangan serta menandatangani surat-surat yang bersangkutan serta melakukan segala hak yang ada hubungannya dengan pembaliknamaan serta perpindahan hak dari PIHAK PERTAMA kepada PIHAK KEDUA.
  2. Segala macam ongkos atau biaya yang berhubungan dengan balik nama atas tanah dan bangunan rumah dari PIHAK PERTAMA kepada PIHAK KEDUA dibebankan sepenuhnya kepada PIHAK KEDUA.
Pasal 8
PAJAK, IURAN, DAN PUNGUTAN

  1. Sebelum hingga ditandatanganinya Surat Perjanjian ini maka segala macam pajak, iuran, dan pungutan yang berhubungan dengan dan dan bangunan rumah di atas masih tetap menjadi kewajiban dan tanggung jawab PIHAK PERTAMA.
  2. Setelah ditandatanganinya perjanjian ini dan seterusnya semua hal tersebut di atas sepenuhnya menjadi kewajiban dan tanggung jawab PIHAK KEDUA.
Pasal 9
MASA BERLAKUNYA PERJANJIAN
Perjanjian ini tidak berakhir karena meninggal dunianya PIHAK PERTAMA, atau karena sebab apapun juga. Dalam keadaan demikian maka para ahli waris atau pengganti PIHAK PERTAMA wajib mentaati ketentuan yang tertulis dalam perjanjian ini dan PIHAK PERTAMA mengikat diri untuk melakukan segala apa yang perlu guna melaksanakan ketentuan ini.
Pasal 10
HAL-HAL LAIN
Hal-hal yang belum tercantum dalam perjanjian ini akan dibicarakan serta diselesaikan secara kekeluargaan melalui jalan musyawarah untuk mufakat oleh kedua belah pihak.
Pasal 11
PENYELESAIAN PERSELISIHAN
Tentang perjanjian ini dan segala akibatnya kedua belah pihak memilih tempat
tinggal yang tetap dan seumumnya di ( ------ Kantor Kepaniteraan Pengadilan
Negeri ------ ).
Demikian perjanjian ini disetujui dan dibuat serta ditanda tangani oleh kedua belah pihak dengan dihadiri saksi-saksi yang dikenal oleh kedua belah pihak, serta dibuat dalam rangkap dua bermateri cukup yang masing-masing mempunyai kekuatan hukum yang sama.

(Tempat, tanggal, bulan, dan tahun)

PIHAK PERTAMA                                                    PIHAK KEDUA
[ Nama Lengkap Penjual ]                                [ Nama Lengkap Pembeli ]
SAKSI-SAKSI:
[ Nama Lengkap Saksi 1 ]                                [ Nama Lengkap Saksi 2 ]

Contoh surat perjanjian di atas dapat anda rubah terutama pada pasal-pasal dan ketentuan dalam metode pembayaran sesuai dengan perjanjian yang berlaku dan telah disepakati oleh kedua belah pihak.